Kisah Si Anak Dan Paku Di Tiang

images-22.jpg

Kisah Si Anak Dan Paku Di Tiang

Kisah Si Anak Dan Paku Di Tiang – Beberapa ketika yang silam, ada seorang ikhwah yang mempunyai seorang anak lelaki bernama Mat. Mat membesar menjadi seorang yang lalai menunaikan suruhan agama. Meskipun telah berbuih ajakan dan nasihat,suruhan dan perintah dari ayahnya agar Mat bersembahyang, puasa dan lain-lain amal kebajikan, dia tetap meninggalkannya.Sebaliknya amal kejahatan pula yang menjadi kebiasaannya.

Kaki judi, kaki botol, dan seribu satu macam jenis kaki lagi menjadi kemegahannya. Suatu hari ikhwah tadi memanggil anaknya dan berkata, “Mat, kau ni terlalu sangat lalai dan berbuat kemungkaran. Mulai hari ini aku akan pacakkan satu paku tiang di tengah halaman rumah kita. Setiap kali kau berbuat satu kejahatan,maka aku akan benamkan satu paku ke tiang ini. Dan setiap kali kau berbuat satu kebajikan, sebatang paku akan kucabut keluar dari tiang ini.”

Bapanya berbuat sepertimana yang dia janjikan, dan setiap hari dia akan memukul beberapa batang paku ke tiang tersebut. Kadang-kadang sampai berpuluh paku dalam satu hari. Jarang-jarang benar dia mencabut keluar paku dari tiang.

Hari bersilih ganti, beberapa purnama berlalu, dari musim ribut tengkujuh berganti kemarau panjang. Tahun demi tahun beredar.Tiang yang berdiri megah di halaman kini telah hampir dipenuhi dengan tusukan paku-paku dari bawah sampai ke atas. Hampir setiap permukaan tiang itu dipenuhi dengan paku-paku. Ada yang berkarat lepat dek kerana hujan dan panas. Setelah melihat keadaan tiang yang bersusukan dengan paku-paku yang menjijikkan pandangan mata, timbullah rasa malu.

Maka dia pun berazamlah untuk memperbaiki dirinya. Mulai detik itu, Mat mula sembahyang. Hari itu saja lima butir paku dicabut ayahnya dari tiang. Besoknyas sembahyang lagi ditambah dengan sunat-sunatnya.Lebih banyak lagi paku tercabut. Hari berikutnya Mat tinggalkan sisa-sisa maksiat yang melekat. Maka semakin banyaklah tercabut paku-paku tadi. Hari demi hari, semakin banyak kebaikan yang Mat lakukan dan semakin banyak maksiat yang ditinggal, hingga akhirnya hanya tinggal sebatang paku yang tinggal melekat di tiang.

Maka ayahnyapun memanggil anaknya dan berkata:

“Lihatlah anakku, ini paku terakhir, dan akan aku cabutkannya keluar sekarang. Tidakkah kamu gembira?”

Mat merenung pada tiang tersebut, tapi disebalik melahirkan rasa gembira sebagai yang disangkakan oleh ayahnya, dia mula menangis teresak-esak.

“Kenapa anakku?” tanya ayahnya,

“aku menyangkakan tentunya kau gembira kerana semua paku-paku tadi telah tiada.”

Dalam nada yang sayu Mat mengeluh,

“Wahai ayahku, sungguh benar katamu, paku-paku itu telah tiada,tapi aku bersedih parut – parut lubang dari paku itu tetap kekal ditiang, bersama dengan karatnya.”

Moral :

Rakan yang dimuliakan, Dengan dosa-dosa dan kemungkaran yang seringkali diulangi hinggakan menjadi suatu kebiasaan, kita mungkin boleh mengatasinya, atau secara beransur-ansur menghapuskannya, tapi ingatlah bahawa parut-parutnya akan kekal. Dari itu, bilamana kita menyedari diri ini melakukan suatu kemungkaran, ataupun sedang melakukan sesuatu yang tidak elok, maka berhentilah serta-merta. Kerana setiap kali kita bergelimang dalam kemungkaran, maka kita telah membenamkan sebilah paku lagi yang akan meninggalkan parut pada jiwa kita, meskipun paku itu kita cabut kemudiannya. Apatah lagi kalau dibiarkan berkarat dan tak dicabut.

SUMBER

Incoming search terms:

The following two tabs change content below.
Merupakan seorang blogger yang gemar berkongsi artikel menarik dari sumber lain sebagai pengajaran dan rujukan pembaca dengan sedikit gubahan ayat dan olahan sendiri disamping menyelitkan artikel berunsur lawak serta kisah benar. Bercita-cita menjadikan fuh.my sebagai blog Informasi terbaik di Malaysia.

Comments

comments

8 thoughts on “Kisah Si Anak Dan Paku Di Tiang”

  1. kucinghitam says:

    dia dah mula dah mneypamkan diri hmmmm
    kucinghitam recently posted…KEPUTUSAN PEMENANG DIGI WWWOW 2013My Profile

    1. bulan ni dpt topup free lagi.

  2. Rina says:

    sebuah postingan yang bisa menjadi bahan renungan buat kita2 semua untuk tidak mengulang kesalahan dan dosa berulang kali
    terima kasih, izin bookmark ya 🙂
    Rina recently posted…Create Simple CSS Tooltips Using Title AttributeMy Profile

  3. Atiqa anuar says:

    suka entry ni 🙂

  4. sayidah says:

    berapa byk la parut dlm hati ini.muhasabah
    sayidah recently posted…RAHSIA SUJUD DI DALAM SOLAT.My Profile

  5. dewi says:

    wahai sahabat muhasabah dirimu setiap waktu!!!

  6. World WarZ says:

    Sepatutnye untuk lebih berkesan setiap kali mat buat kemungkaran benamkan satu paku pada tubuh si mat dan saya percaya itu lah satu satunye paku yang pertama dan terakhir yang dipakukan oleh ayah mat pada simat.
    Sungguh berkesan kan kan …

  7. kerje.com says:

    Very touchy!
    kerje.com recently posted…Agen/Stokis emas dikehendakiMy Profile

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge