Kisah Disebalik Waiter Berhati Mulia

Kisah Disebalik Waiter Berhati Mulia3

Kisah Disebalik Waiter Berhati Mulia | Seorang warga emas yang merupakan orang kurang upaya (OKU) dikenali sebagai Pakcik Aqim sudah dianggap seperti bapa sendiri oleh pekerja Restoran Nasi Ayam Penyet Ria di Plaza Angsana, di sini.

Isnin lalu, status seorang pemilik laman sosial Facebook menjadi perhatian ramai apabila berkongsi pengalamannya melihat seorang pelayan restoran yang dianggap berhati mulia kerana sanggup melayan dan menyuap makanan ke mulut seorang warga emas OKU.

Sinar Harian ke restoran berkenaan untuk mendapatkan reaksi pelayan yang dimaksudkan, namun hampa apabila Alif Fitri Radzuan, 19, bercuti kerana menghadiri kenduri.

Keprihatinan petugas restoran yang mendapat pujian di laman sosial. Bagaimanapun Penyelianya, Nor Azna Kadir berkata, semua anak buahnya sudah sedia maklum mengenai kehadiran Pakcik Aqim dan menjadi rutin kepada pelayan restoran yang berkelapangan ketika itu untuk melayannya.

Kisah Disebalik Waiter Berhati Mulia

Menurutnya, pemilik dan pekerja di restoran itu tidak pernah merasakan kehadiran Pakcik Aqim sebagai satu perkara yang menyusahkan kerana tidak pernah menimbulkan gangguan atau ketidakselesaan kepada pelanggan lain.

“Kami dah biasa dengan kehadiran Pakcik Aqim sejak restoran ini dibuka empat tahun lalu. Dia bukan datang hari-hari, tapi kalau dia datang memang kami akan beri dia makan walaupun dia tak minta.

“Walaupun ramai pelanggan, memang salah seorang pelayan akan ambil makanan yang dicarik-carik ayamnya untuk disuapkan kepada Pakcik Aqim kerana dia tak boleh makan sendiri,” katanya, semalam.

Nor Azna berkata, semua pekerjanya tidak pernah mengeluh terpaksa melakukan tugas itu, malah lebih istimewa apabila masing-masing sudah menganggap Pakcik Aqim seperti bapa sendiri.

“Lepas makan memang dia (Pakcik Aqim) akan tunjukkan sakunya supaya pelayan mengambil wang untuk dibayar, tapi memang kami tak pernah mengenakan bayaran kepadanya.Malah ada pelanggan yang melihat keadaan Pakcik Aqim turut menghulurkan wang untuk membayar makanan yang dimakannya.

“Kami tolong bukan kerana simpati, tapi Pakcik Aqim sudah kami anggap seperti bapa sendiri, begitu juga saya pesan kepada pekerja yang baharu masuk supaya memberi layanan sama seperti yang kami lakukan,” katanya

sumber

The following two tabs change content below.
Merupakan seorang blogger yang gemar berkongsi artikel menarik dari sumber lain sebagai pengajaran dan rujukan pembaca dengan sedikit gubahan ayat dan olahan sendiri disamping menyelitkan artikel berunsur lawak serta kisah benar. Bercita-cita menjadikan fuh.my sebagai blog Informasi terbaik di Malaysia.

Comments

comments